Peraturan Menteri Kesehatan Tentang Bangunan Rumah Sakit

Peraturan Menteri Kesehatan Tentang Bangunan Rumah Sakit

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 24 Tahun 2016 tentang Bangunan dan Prasarana Rumah Sakit – Part 7 : Ruang Dapur dan Gizi, Laundry, Kamar Jenazah, Pengelolaan Limbah



O.






RUANG DAPUR DAN GIZI








     one.



Ruangan Penerimaan dan Penimbangan Makanan




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
total pertukaran udara minimal 10 kali per jam.








     2.



Ruangan Penyimpanan Bahan Makanan Basah




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
full pertukaran udara minimal 10 kali per jam.




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak atau tidak boleh menggunakan

               percabangan. Untuk end kontak khusus alat penyimpan makanan disediakan tersendiri








     3.



Ruangan Penyimpanan Bahan Makanan Kering




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan full pertukaran udara minimal x kali per jam.




·



Setiap ruangan disediakan minimal two (dua) kotak kontak atau tidak boleh menggunakan

               percabangan/ sambungan langsung tanpa pengaman arus.








     4.



Ruangan/ Surface area Persiapan Makanan




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.


          ·


Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
total pertukaran udara minimal 10 kali per jam.








     5.



Ruangan Pengolahan/ pemasakan dan penghangatan makanan




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan total pertukaran udara minimal 10 kali per jam dan udara langsung dibuang

               keluar gedung.




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak atau tidak boleh menggunakan

               percabangan. Untuk finish kontak khusus alat penyimpan makanan disediakan tersendiri

               dan harus kompatibel dengan rencana alat yang akan dipakai.




·



Tersedia Alat Pemadam Api Ringan (APAR)








     half dozen.



Ruangan/ Area Pembagian dan Penyajian Makanan




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
total pertukaran udara minimal 10 kali per jam.








     seven.



Dapur Susu




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah pelayanan.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
total pertukaran udara minimal 10 kali per jam.




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak atau tidak boleh menggunakan

               percabangan. Untuk stop kontak khusus alat penyimpan makanan








     8.



Ruangan/Expanse Cuci: Umum








     9.



Ruangan Penyimpanan Troli Gizi: Umum







   10. R

uangan Penyimpanan Peralatan Dapur: Umum







   11. R

uangan Ganti APD dan Loker: Umum








   12.



Ruangan Administrasi




·



Luas ruangan disesuaikan dengan jumlah petugas, dengan perhitungan three-5 m2/ petugas.




·



Total pertukaran udara minimal 6 kali per jam.




·



Intensitas cahaya minimal 100 lux.







   13. R

uangan Kepala Instalasi Gizi: Umum








   xiv.



Ruangan Pertemuan Gizi Klinik: Umum








   15.



Janitor/ Ruang Petugas Kebersihan: Umum








   sixteen.



Ruangan pengaturan manifold uap




·



Luas ruangan menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan.




·



Ruangan harus terhindar dari banjir




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak dan belum termasuk kotak

               kontak untuk peralatan yang memerlukan daya listrik besar, serta tidak boleh

               menggunakan percabangan/ sambungan langsung tanpa pengaman arus.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan total pertukaran udara minimal x kali per jam dan langsung dibuang keluar

               gedung.




·



Tersedia Alat Pemadam Api Ringan (APAR)








   17.



Ruangan panel listrik




·



Luas ruangan menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan.




·



Ruangan harus terhindar dari banjir




·



Setiap ruangan disediakan minimal two (dua) kotak kontak dan belum termasuk kotak

               kontak untuk peralatan yang memerlukan daya listrik besar, serta tidak boleh

               menggunakan percabangan/ sambungan langsung tanpa pengaman arus.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
total pertukaran udara minimal 10 kali per jam dan langsung dibuang keluar

               gedung.




·



Tersedia Alat Pemadam Api Ringan (APAR)








   eighteen.



Ruangan pengaturan manifold gas elpiji




·



Luas ruangan menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan.




·



Ruangan harus terhindar dari banjir




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak dan belum termasuk kotak

               kontak untuk peralatan yang memerlukan daya listrik besar, serta tidak boleh

               menggunakan percabangan/ sambungan langsung tanpa pengaman arus.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
full pertukaran udara minimal 10 kali per jam dan langsung dibuang keluar

               gedung.




·



Tersedia Alat Pemadam Api Ringan (APAR)








   19.



Ruangan penyimpanan gas elpiji





·



Luas ruangan menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan.




·



Ruangan harus terhindar dari banjir




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak dan belum termasuk kotak

               kontak untuk peralatan yang memerlukan daya listrik besar, serta tidak boleh

               menggunakan percabangan/ sambungan langsung tanpa pengaman arus.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan total pertukaran udara minimal x kali per jam dan langsung dibuang keluar

               gedung.




·




Tersedia Alat Pemadam Api Ringan (APAR)







   twenty. 1000

udang Alat: Umum








   21.



Ruangan Petugas Jaga Dapur
: Umum









   22.



Ruangan Nutrisionist: Umum








   23.



Toilet petugas




·



Persyaratan toilet umum lihat poin di atas.









P.




LAUNDRY






















Ø




Ruang Kotor




          ane.



Ruangan Penerimaan dan Pemilahan Linen




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah linen.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan total pertukaran udara minimal 10 kali per jam.









2.



Ruangan Penimbangan Linen




·



Luas ruangan tergantung dari jumlah linen.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan to
tal pertukaran udara minimal ten kali per jam.








          3.



Ruangan Pencucian Linen Non Infeksius




·



Luas ruangan tergantung jumlah dan jenis mesin cuci yang dipakai.




·



Setiap ruangan disediakan minimal ii (dua) kotak kontak atau tidak boleh

                    menggunakan
percabangan. Untuk finish




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan full pertukaran udara minimal 10 kali per jam dan udara harus dibuang ke

                    luar gedung.









4.



Ruangan Pencucian Linen Infeksius




·



Luas ruangan tergantung jumlah dan jenis mesin cuci yang dipakai.




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak atau tidak boleh

                    menggunakan percabangan. Untuk stop




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan total pertukaran udara minimal 10 kali per jam dan udara harus dibuang ke

                    luar gedung.










          5.



Gudang Chemical




·



Lantai ruangan tidak berpori.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan full pertukaran udara minimal 10 kali per jam.









          6.




Janitor




·



Lantai ruangan tidak berpori.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan total pertukaran udara minimal ten kali per jam.









Ø



Ruang Bersih




          one.



Ruangan Administrasi dan Pencatatan                                     : Umum








          2
.


Ruangan Pengeringan Linen







·




Luas ruangan tergantung jumlah dan jenis mesin pengering yang dipakai.







·




Setiap ruangan disediakan minimal two (dua) kotak kontak atau tidak boleh

                     menggunakan percabangan. Untuk finish kontak khusus alat pengering disediakan

                     tersendiri dan harus kompatibel dengan rencana alat yang akan dipakai.







·




Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan full pertukaran udara minimal 10 kali per jam dan udara harus dibuang ke

                    luar gedung.








          3.



Ruangan Perapihan, Pelicinan dan Pelipatan Linen




·



Luas ruangan tergantung jumlah dan jenis mesin yang dipakai.




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak atau tidak boleh

                    menggunakan percabangan. Untuk stop kontak khusus alat setrika disediakan

                    tersendiri dan harus kompatibel dengan rencana alat yang akan dipakai.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

                    dengan total pertukaran udara minimal x kali per jam dan udara harus dibuang ke

                    luar gedung.








          4.



Ruangan Perbaikan Linen
: Umum









          five.



Ruangan Penyimpanan Linen Rusak: Umum








          six.



Ruangan Penyimpanan Linen Bersih: Umum








          7.



Ruangan Pendistribusian Linen Bersih: Umum









Ø



Ruang Penunjang Lain




          i.



Ruangan Petugas Laundri: Umum








          ii.



Toilet petugas




·



Persyaratan toilet umum lihat poin di atas.











Q.



KAMAR JENAZAH









     1.



Ruangan Administrasi: Umum








     2.



Ruangan Tunggu Keluarga Jenazah
: Umum









     iii.



Ruangan Duka(dilengkapi KM/WC)




·



Luas ruangan tergantung dari pelayanan yang diperlukan




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
full pertukaran udara minimal 10 kali per jam.




·



Persyaratan KM/WC umum lihat poin di atas.








     iv.



Gudangan perlengkapan Ruang Duka: Umum








     5.



Ruangan Dekontaminasi dan Pemulasaraan Jenazah




·



Pintu masuk menggunakan jenis pintu swing membuka ke arah dalam dan dilengkapi

               dengan alat penutup pintu otomatis.




·



Bahan penutup pintu harus dapat mengantisipasi benturan-benturan brankar.




·



Bahan penutup lantai tidak licin dan tahan terhadap air.




·



Konstruksi dinding tahan terhadap air sampai dengan ketinggian 120 cm dari

               permukaan lantai.




·



Ruangan dilengkapi dengan sink dan pancuran air (shower).








     six.



Laboratorium Otopsi




·



Luas ruangan laboratorium otopsi minimal 12m2 per meja otopsi dengan

               memperhatikan ruang gerak petugas, pasien dan peralatan.




·



Disediakan wastafel dan fasilitas desinfeksi tangan.




·



Setiap ruangan disediakan minimal 2 (dua) kotak kontak atau tidak boleh menggunakan

               percabangan. Untuk stop kontak khusus alat laboratorium disediakan tersendiri dan

               harus kompatibel dengan rencana alat yang akan dipakai.




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
total pertukaran udara minimal 6 kali per jam, dengan arah udara laminar ke

               bawah dan dibuang langsung keluar bangunan gedung.




·



Ruangan harus mengoptimalkan pencahayaan alami. Untuk pencahayaan buatan

               dengan
intensitas cahaya 100 lux.








     7.



Ruangan Pendingin Jenazah




·



Luas ruangan menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan.




·



Ruangan harus terhindar dari banjir




·



Setiap ruangan disediakan minimal two (dua) kotak kontak dan belum termasuk kotak

               kontak untuk peralatan yang memerlukan daya listrik besar, serta tidak boleh

               menggunakan percabangan/ sambungan langsung tanpa pengaman arus




·



Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik

               dengan
full pertukaran udara minimal 10 kali per jam.








     8.



Ruangan Ganti Pakaian APD (dilengkapi dengan toilet)




·



Persyaratan umum ruangan lihat persyaratan ruangan ganti sebelumnya.




·



Ruangan harus dilengkapi clarified footbath dan wastafel.




·



Persyaratan toilet umum lihat poin di atas.








     ix.



Ruangan Kepala Instalasi Pemulasaraan Jenazah: Umum








   ten.



Ruangan Jemur Alat




·



Persyaratan umum dengan dilengkapi wastafel.







   11. G

udang instalasi pemulasaraan jenazah: Umum








   12
.


KM/WC petugas/ pengunjung




·



Persyaratan KM/WC umum lihat poin di atas.









R.



RUANG PENGELOLAAN LIMBAH
















1.


Ruangan Kepala: Umum







     2.



Ruangan Administrasi: Umum







     3.



Ruangan Rapat: Umum








     4.



Gudang: Umum








     5.



KM/WC petugas



          ·

Persyaratan KM/WC umum lihat poin di atas.








     6.



R. Pengelolaan Limbah Cair


          ·


Penentuan sistem IPAL menyesuaikan karakteristik rumah sakit (antara lain pelayanan,

               kondisi geografis, dan jenis limbah yang dihasilkan).




·



Tersedia saluran kota untuk pembuangan hasil akhir IPAL (enfluen).




·



Daya listrik yang tersedia mencukupi kebutuhan peralatan dan memiliki backup Genset

          ·

Berada di luar bangunan gedung pelayanan Luas ruangan/area menyesuaikan

               kebutuhan
kapasitas pelayanan dan jenis IPAL.








     7.



R. Pengelolaan Limbah Padat (Insinerator, TPS Umum, TPS Limbah Medis, dan TPS

         Limbah B3)




·



Penentuan sistem pengolahan limbah padat menyesuaikan pelayanan rumah sakit dan

               jenis limbah yang dihasilkan.





·



Daya listrik yang tersedia mencukupi kebutuhan




·



Luas ruangan/area menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan dan jenis alat

               peralatan
dan memiliki fill-in Genset




·



Berada di luar bangunan gedung pelayanan pengolahannya








     8.



R. Pengelolaan Limbah Cair




·



Penentuan sistem IPAL menyesuaikan karakteristik rumah sakit (antara lain pelayanan,

               kondisi geografis, dan jenis limbah yang dihasilkan).




·



Tersedia saluran kota untuk pembuangan hasil akhir IPAL (enfluen).




·



Daya listrik yang tersedia mencukupi kebutuhan peralatan dan memiliki backup Genset




·



Berada di luar bangunan gedung pelayanan




·



Luas ruangan/surface area menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan dan jenis IPAL.








     9.



R. Pengelolaan Limbah Padat (Insinerator, TPS Umum, TPS Limbah Medis, dan TPS

         Limbah B3)




·



Penentuan sistem pengolahan limbah padat menyesuaikan pelayanan rumah sakit
dan


               jenis limbah yang dihasilkan.

Read:  Lpse Pembangunan Rumah Khusus Di Padang

Postingan populer dari web log ini

Standar Ruang Isolasi di Rumah Sakit

Peraturan Menteri Kesehatan Tentang Bangunan Rumah Sakit

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 24 Tahun 2016 tentang Bangunan dan Prasarana Rumah Sakit – Part 2 : Ruang Gawat Darurat dan Ruang Operasi

C. RUANG GAWAT DARURAT a.  Ruang Penerimaan      i.  Ruangan Tunggu           ·        Luas ruang tunggu menyesuaikan kebutuhan kapasitas pelayanan dengan perhitungan i~1,five                m2/orang            ·       Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik dengan                 total  pertukaran udara minimal 6 kali per jam            ·       Ruangan harus mengoptimalkan pencahayaan alami.            ·       Ruang tunggu dilengkapi dengan Fasilitas Desinfeksi tangan.      2.  Ruangan Administrasi           ·       Luas ruangan disesuaikan dengan jumlah petugas, dengan perhitungan 3-five m2/ petugas.            ·       Ruangan harus dijamin terjadinya pertukaran udara baik alami maupun mekanik. Untuk                 ventilasi mekanik minimal full pertukaran udara six kali per jam.            ·       Intensitas cahaya minimal 100 lux.      3.  Ruangan Triase           ·    Dari drop off pasien ke ruangan triase harus dihindari adanya perb

Read:  Bangunan Berbentuk Rumah Yang Dibangun Di Atas Makam Disebut

Peraturan Menteri Kesehatan Tentang Bangunan Rumah Sakit

Source: https://rehabilitasijantungindonesia.blogspot.com/2018/08/peraturan-menteri-kesehatan-nomor-24_95.html

Check Also

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal Rencana Anggaran Biaya (RAB) Bangunan Tahun 2020 File Sofcopy Dalam …