Pembangunan Rumah Sakit Nu Demak

Pembangunan Rumah Sakit Nu Demak

Borneo Tengah

Provinsi

Kalteng

Pembangunan Rumah Sakit Nu Demak

Dari kiri ke kanan, atas ke bawah: Rumah Betang, Tugu Ikan Jelawat Sampit, Bundaran Besar Kapuas, Lawang sakepeng, Kota Palangka Raya, Gereja GKE Hampatung, Masjid Raya Darussalam Palangka Raya.

Lambang resmi Kalimantan Tengah

Julukan:

Bumi Pancasila, Bumi Tambun Bungai

Motto:

Isen mulang

(Dayak Ngaju/Sangen)
Pantang mundur

Peta

Negara
Republic of indonesia
Dasar hukum pendirian UU Darurat RI No.10 Tahun 1957[1]
Hari jadi 23 Mei 1957; 65 tahun lalu
 (1957-05-23)
Ibu kota Kota Palangka Raya
Jumlah satuan pemerintahan

Daftar

  • Kabupaten: 13
  • Kota: ane
  • Kecamatan: 136
  • Kelurahan: 139
  • Desa: i.432
Pemerintahan
 • Gubernur H. Sugianto Sabran
 • Wakil Gubernur H. Edy Pratowo S.Sos., M.M.
 • Sekretaris Daerah Drs. H. Nuryakin, M.Si (Pj)
 • Ketua DPRD Wiyatno, S.P.
Luas
 • Total 153.564,50 km2
(59,291,58 sq mi)
Populasi

(2020)[two]

 • Full ii.670.000
 • Kepadatan 17/kmii
(forty/sq mi)
Demografi
 • Agama Islam 74,11%
Kristen 19,90%
– Protestan xvi,67%
– Katolik iii,23%
Hindu/Kaharingan v,84%
Buddha 0,11%
Konghucu 0,01%
Lainnya 0,03%[2]
[3]
 • Bahasa Indonesia (resmi)
Dayak (dominan)
—Dayak Bakumpai
— Dayak Ngaju, Banjar, Bugis, Jawa, Madura, Melayu
— Melayu Kotawaringin
 • IPM Kenaikan
71,25 (2021)
tinggi
[4]
Zona waktu UTC+07:00 (WIB)
Kode pos

73xxx-74thirty

Kode area telepon

Daftar

  • 0513 – Muara Teweh
  • 0522 – Ampah (Dusun Tengah, Barito Timur)
  • 0525 – Buntok
  • 0526 – Tamiang Layang
  • 0528 – Purukcahu
  • 0531 – Sampit
  • 0532 – Pangkalan Bun, Kumai
  • 0536 – Palangkaraya, Kasongan
  • 0537 – Kuala Kurun
  • 0538 – Kuala Pembuang
  • 0539 – Kuala Kuayan (Mentaya Hulu, Kotawaringin Timur)
Kode ISO 3166 ID-KT
Pelat kendaraan KH
Kode Kemendagri 62

Edit the value on Wikidata
APBD Rp iv.412.108.656.900,-
(2018)
PAD Rp 1.400.710.256.900,- (2018)
DAU Rp 1.614.203.045.000,- (2020)[5]
Lagu daerah
  • “Kalayar”
  • “Naluya”
  • “Palu Cempang Pupoi”
  • “Saluang Kitik-kitik”
  • “Manasai”
  • “Tumpi Wayu”
Rumah adat Huma Betang (Rumah Betang)
Senjata tradisional Mandau
Flora resmi Kapulasan
Fauna resmi Kuau-kerdil kalimantan
Situs web kalteng.go.id

Peta Administrasi Provinsi Kalimantan Tengah

Kalimantan Tengah
(disingkat
Kalteng) adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di Pulau Borneo. Ibu kotanya adalah Kota Palangka Raya. Berdasarkan sensus tahun 2010, provinsi ini memiliki populasi 2.202.599 jiwa, yang terdiri atas ane.147.878 laki-laki dan i.054.721 perempuan. Information BPS Kalimantan Tengah tahun 2021 menunjukkan penduduk provinsi ini tahun 2020 bertambah menjadi ii.670.000 (Laki-laki one.385.700 jiwa dan perempuan 1.284.300 jiwa).[2]
Kalimantan Tengah mempunyai 13 kabupaten dan 1 kota.[ii]

Sejarah

Sejarah awal

Menurut legenda suku Dayak yang berasal dari Panaturan
Tetek Tatum
yang ditulis oleh Tjilik Riwut mengisahkan orang pertama yang menempati bumi atau menginjakan kakinya di Kalimantan adalah Raja Bunu. Pada abad ke-14 Maharaja Supayaryanata, gubernur Majapahit memerintah di Kerajaan Negara Dipa (Amuntai) yang berpusat di Candi Agung dengan wilayah mandalanya dari Tanjung Silat sampai Tanjung Puting dengan daerah-daerah yang disebut Sakai, yaitu daerah batang sungai Barito, Tabalong, Balangan, Pitap, Alai, Amandit, Labuan Amas, Biaju Kecil (Kapuas-Murung), Biaju Besar (Kahayan), Sebangau, Mendawai, Katingan, Sampit dan Pembuang dengan kepala-kepala daerahnya masing-masing yang disebut Mantri Sakai (Kepala Distrik), sedangkan wilayah Kotawaringin pada masa itu merupakan kerajaan tersendiri.[6]
Kerajaan Negara Dipa dilanjutkan oleh Kerajaan Negara Daha dengan raja pertamanya Miharaja Sari Babunangan Unro miharaja= maharaja. Raja tersebut telah mengantar salah seorang puteranya yang bernama Raden Sira Panji Kesuma alias Uria Gadung (Uria= Aria) untuk memegang kekuasaan wilayah Tanah Dusun [atau Barito Raya] yang berkedudukan di JAAR – SANGGARWASI.

Sebelum abad XIV, daerah Borneo Tengah termasuk daerah yang masih murni, belum ada pendatang dari daerah lain. Saat itu satu-satunya alat transportasi adalah perahu. Tahun 1350 Kerajaan Hindu mulai memasuki daerah Kotawaringin. Tahun 1365, Kerajaan Hindu dapat dikuasai oleh Kerajaan Majapahit. Beberapa kepala suku diangkat menjadi Menteri Kerajaan.

Tahun 1520, pada waktu pantai di Kalimantan bagian selatan dikuasai oleh Kesultanan Demak, agama Islam mulai berkembang di Kotawaringin. Tahun 1615 Kesultanan Banjar mendirikan Kerajaan Kotawaringin, yang meliputi daerah pantai Kalimantan Tengah. Daerah-daerah tersebut ialah: Sampit, Mendawai, dan Pembuang. Sedangkan daerah-daerah lain tetap bebas secara otonom menjalankan hukum adat Dayak-Kaharingan, dipimpin langsung oleh para kepala suku, bahkan banyak dari antara mereka yang menarik diri masuk ke pedalaman. Di daerah Pematang Sawang Pulau Kupang, dekat Kapuas, Kota Bataguh pernah terjadi perang besar. Perempuan Dayak bernama Nyai Undang memegang peranan dalam peperangan itu. Nyai Undang didampingi oleh para satria gagah perkasa, di antaranya Tambun, Bungai, Andin Sindai, dan Tawala Rawa Raca. Di kemudian hari nama pahlawan gagah perkasa Tambun Bungai, menjadi nama Kodam Eleven Tambun Bungai, Kalimantan Tengah.

Wilayah Kesultanan

Pada abad ke-16, Kalimantan Tengah masih termasuk dalam wilayah mandala Kesultanan Banjar, penerus Negara Daha yang telah memindahkan ibu kota ke hilir sungai Barito tepatnya di Banjarmasin, dengan wilayah mandalanya yang semakin meluas meliputi daerah-daerah dari Tanjung Sambar sampai Tanjung Aru. Pada abad ke-16, berkuasalah
Raja Maruhum Panambahan
yang beristrikan
Nyai Siti Biang Lawai, seorang puteri Dayak anak Patih Rumbih dari Biaju. Tentara Biaju kerapkali dilibatkan dalam revolusi di istana Banjar, bahkan dengan aksi pemotongan kepala (ngayau) misalnya saudara muda Nyai Biang Lawai bernama Panglima Sorang yang diberi gelar
Nanang Sarang
membantu Raja Maruhum menumpas pemberontakan anak-anak Kiai Di Podok. Selain itu orang Biaju (sebutan Dayak pada zaman dulu) juga pernah membantu Pangeran Dipati Anom (ke-2) untuk merebut takhta dari Sultan Ri’ayatullah.

Raja Maruhum menugaskan Dipati Ngganding untuk memerintah di negeri Kotawaringin. Dipati Ngganding digantikan oleh menantunya, yaitu Pangeran Dipati Anta-Kasuma putra Raja Maruhum sebagai raja Kotawaringin yang pertama dengan gelar
Ratu Kota Waringin. Pangeran Dipati Anta-Kasuma adalah suami dari Andin Juluk binti Dipati Ngganding dan Nyai Tapu binti Mantri Kahayan. Di Kotawaringin Pangeran Dipati Anta-Kasuma menikahi wanita setempat dan memperoleh anak, yaitu Pangeran Amas dan Putri Lanting.[6]
Pangeran Amas yang bergelar Ratu Amas inilah yang menjadi raja Kotawaringin, penggantinya berlanjut hingga Raja Kotawaringin sekarang, yaitu Pangeran Ratu Alidin Sukma Alamsyah. Kontrak pertama Kotawaringin dengan VOC-Belanda terjadi pada tahun 1637.[7]
Menurut laporan Radermacher, pada tahun 1780 telah terdapat pemerintahan pribumi seperti Kyai Ingebai Suradi Raya kepala daerah Mendawai, Kyai Ingebai Sudi Ratu kepala daerah Sampit, Raden Jaya kepala daerah Pembuang dan kerajaan Kotawaringin dengan rajanya yang bergelar Ratu Kota Ringin[8]

Pendudukan Portugis dan Misionaris Kristen

Orang-orang Portugis dari Makau sudah berdagang ketika VOC-Belanda tiba di Banjarmasin pada tahun 1679 dengan maksud mengamankan perdagangan itu dan mengusir pedagang negara Makao dari pasar itu. Ambisi para pedagang negara Portugis yang terlibat dalam pasar ini lebih besar daripada yang dibayangkan oleh VOC-Belanda. Kompeni mengetahui bahwa karena perebutan kekuasaan internal, Sultan Dipati Anom (Raden Kasuma Lelana) ditantang oleh kedua keponakannya, dua putra Sultan Ratu Anom (Raden Kasuma Alam gelar Sultan Saidullah 1), yakni Suria Angsa dan Suria Negara, dan bantuan Portugis tersebut telah didaftar sebagai pemberontak melawan Sultan Dipati Anom (Raden Kasuma Lelana gelar Pangeran Suria Nata 2). Portugis dari Macao memulai upaya pertama mereka untuk memonopoli produksi lada Banjarmasin. Kebijakan intervensi Portugis dan mendukung penggulingan Sultan Dipati Anom akhirnya berhasil dengan Suria Angsa menjadi Sultan dan Portugis memperoleh hak-hak komersial. Hak-hak komersial ini tidak sama dengan monopoli tetapi cukup mengecewakan VOC-Belanda, yang sudah tidak senang dengan kerusuhan politik Banjarmasin yang tak berkesudahan, bahwa Perusahaan (Kompeni) berhenti berdagang di Banjarmasin pada tahun 1681; VOC-Belanda yakin bahwa dapat mengamankan stok lada tambahan dari peningkatan produksi lada di Palembang dan Banten.[9]
Pada masa kekuasaan Sultan Saidillah sekitar tahun 1685, Portugis mengirim seorang pastur bernama Ventigmilia.[10]

Jenderal Macau seperti Andrea Coelo Viera, Aloysius Francesco Cottigno, maupun Kapten Kapal Emmanuelle Araugio Graces, sama-sama ingin menjadi sponsor perjalanan pastor Antonio Ventimiglia ke tanah Borneo. Penjelajahannya dimulai per tanggal xvi Januari 1688 dari Macau. Pada tanggal two Februari 1688, Antonio Ventimiglia tiba di Banjarmasin dengan kapal Potugis (sekutu Sultan Suria Angsa dari Banjar), untuk mengembangkan agama Katolik di udik negeri Banjar di sepanjang sungai Barito dan akhirnya ia meninggal di udik pada tahun 1691.[11]
[12]
Cay Deponattee (Kiai Dipanata), seorang pria dengan karakter kejujuran terbesar di antara mereka, mengatakan kepada Daniel Beeckman, bahwa beberapa tahun yang lalu datang ke bagian-bagian itu seorang pendeta Portugis, atau biarawan, yang dengan perilakunya yang sopan dan cara-caranya yang menawan telah memperoleh banyak manfaat bagi agama Kristen, tetapi tidak puas untuk berkhotbah di antara mereka, dia harus pergi ke pedesaan di antara orang-orang pedalaman yang kasar, yang disebut Byajos, yang oleh mereka dia dibunuh dengan kejam.[xiii]
[14]

Perusahaan Hindia Timur Belanda

Penyerahan Sunan Batu

Berdasarkan traktat thirteen Agustus 1787, Sunan Nata Alam (sunan batu) dari Banjarmasin menyerahkan daerah-daerah di Borneo Tengah, Kalimantan Timur, sebagian Kalimantan Barat dan sebagian Kalimantan Selatan (termasuk Banjarmasin) kepada VOC, sedangkan Kesultanan Banjar sendiri dengan wilayahnya yang tersisa sepanjang daerah Kuin Utara, Martapura, Hulu Sungai sampai Distrik Pattai, Distrik Sihoeng dan Mengkatip menjadi daerah protektorat VOC, Belanda. Sesuai traktat ane Januari 1817, Sultan Sulaiman dari Banjar menyerahkan Borneo Timur, Kalimatan Tengah, sebagian Borneo Barat dan sebagian Kalimantan Selatan (termasuk Banjarmasin) kepada Hindia Belanda. CONTRACT MET DEN SULTAN VAN BANDJERMASIN 4 Mei 1826. / B 29 September 1826 No. ten, Sultan Adam al-Watsiq Billah dari Banjar menegaskan kembali penyerahan wilayah Borneo Timur, Kalimantan Tengah, sebagian Kalimantan Barat dan sebagian Kalimantan Selatan kepada pemerintahan kolonial Hindia Belanda.[15]
[16]


de facto

Semenjak Perjanjian Tumbang Anoi pada tahun 1894, secara de facto wilayah pedalaman Kalimantan Tengah tunduk kepada Hindia Belanda. Selanjutnya kepala-kepala daerah di Kalimantan Tengah berada di bawah Hindia Belanda.[17]
Sekitar tahun 1850, daerah Tanah Dusun (Barito Raya) terbagi dalam beberapa daerah pemerintahan yaitu: Kiaij Martipatie, Moeroeng Sikamat, Dermawijaija, Kiaij Dermapatie, Ihanjah dan Mankatip.[18]
[xix]

Sejak tahun 1845, Hindia Belanda membuat susunan pemerintahan untuk daerah zuid-ooster-afdeeling van Borneo [meliputi daerah sungai Kahayan, sungai Kapuas Murung, sungai Barito, sungai Negara serta Tanah Laut] selain Residen terdapat juga Rijksbestierder alias Kepala Pemerintahan Pangeran Ratoe Anom Mangkoeboemi Kentjana. Di dalam hierarki pemerintahan tersebut terdapat nama kepala suku Dayak seperti Tumenggung Surapati dan Toemenggoeng Nicodemus Djaija Negara.[20]
[21]

Berdasarkan Staatsblad van Nederlandisch Indië tahun 1849, daerah-daerah di wilayah ini termasuk dalam zuid-ooster-afdeeling menurut
Bêsluit van den Minister van Staat, Gouverneur-Generaal van Nederlandsch-Indie, pada 27 Agustus 1849, No. 8.[22]
Daerah-daerah di Kalteng tergolong sebagai negara dependen dan distrik dalam Kesultanan Banjar.[23]

Tahun 1787, dengan adanya perjanjian antara Sultan Banjar dengan VOC, berakibat daerah Kalimantan Tengah, bahkan nyaris seluruh daerah, dikuasai VOC. Sekitar tahun 1835 misionaris Kristen mulai beraktivitas secara leluasa di selatan Borneo. Pada 26 Juni 1835, Barnstein, penginjil pertama Borneo tiba dan mulai menyebarkan agama Kristen di Banjarmasin. Pemerintah lokal Hindia Belanda malahan merintangi upaya-upaya misionaris[24]
Pada tanggal 1 Mei 1859 pemerintah Hindia Belanda membuka pelabuhan di Sampit.[25]

Pemerintahan dan Organisasi Sosial

Tahun 1917, Pemerintah Hindia Belanda mulai menerapkan sistem pemerintahan Inlands Bestuur, dimana orang-orang Belanda mengangkat masyarakat pribumi untuk dijadikan petugas-petugas pemerintahannya, dengan pengawasan langsung oleh para penjajah sendiri. Sejak abad Xix, penjajah mulai mengadakan ekspedisi masuk pedalaman Kalimantan dengan maksud untuk memperkuat kedudukan mereka. Namun penduduk pribumi, tidak begitu saja mudah dipengaruhi dan dikuasai. Perlawanan kepada para penjajah mereka lakukan hingga abad Twenty. Perlawanan secara frontal, berakhir tahun 1905, setelah Sultan Mohamad Seman gugur sebagai kusuma bangsa di Sungai Menawing dan dimakamkan di Puruk Cahu.

Pada masa penjajahan, suku Dayak di daerah Kalimantan Tengah, sekalipun telah bersosialisasi dengan pendatang, namun tetap berada dalam lingkungannya sendiri. Tahun 1919, generasi muda Dayak yang telah mengenyam pendidikan formal, mengusahakan kemajuan bagi masyarakat sukunya dengan mendirikan Serikat Dayak dan Koperasi Dayak, yang dipelopori oleh Hausman Babu, M. Lampe, Philips Sinar, Haji Abdulgani, Sian, Lui Kamis, Tamanggung Tundan, dan masih banyak lainnya. Serikat Dayak dan Koperasi Dayak, bergerak aktif hingga tahun 1926. Sejak saat itu, Suku Dayak menjadi lebih mengenal keadaan zaman dan mulai bergerak.

Tahun 1928, kedua organisasi tersebut dilebur menjadi Pakat Dayak, yang bergerak dalam bidang sosial, ekonomi dan politik. Mereka yang terlibat aktif dalam kegiatan tersebut ialah Hausman Babu, Anton Samat, Loei Kamis. Kemudian dilanjutkan oleh Mahir Mahar, C. Luran, H. Nyangkal, Oto Ibrahim, Philips Sinar, E.South. Handuran, Amir Hasan, Christian Nyunting, Tjilik Riwut, dan masih banyak lainnya. Pakat Dayak meneruskan perjuangan, hingga bubarnya pemerintahan Belanda di Indonesia.

Tahun 1945, Persatuan Dayak yang berpusat di Pontianak, kemudian mempunyai cabang di seluruh Kalimantan, dipelopori oleh Johanes Chrisostomus Oevaang Oeray, F.C. Palaunsuka, A. Djaelani, T. Brahim, F.D. Leiden. Pada tahun 1959, Persatuan Dayak bubar, kemudian bergabung dengan PNI dan Partindo. Akhirnya Partindo Kalimantan Barat meleburkan diri menjadi IPKI. Di daerah Kalimantan Timur berdiri Persukai atau Persatuan Suku Kalimantan Republic of indonesia di bawah pimpinan Kamuk Tupak, W. Bungai, Muchtar, R. Magat, dan masih banyak lainnya.

Tahun 1942, Kalimantan Tengah disebut Afdeeling Kapoeas-Barito yang terbagi 6 divisi.[26]

Provinsi Kalimantan saat masa awal kemerdekaan, tahun 1945.

Kondisi dan sumber daya alam

Kondisi alam

Provinsi Kalimantan Tengah memiliki luas wilayah sebesar 153.564,5 km² yang menjadikannya sebagai provinsi terluas kedua di Indonesia setelah Provinsi Papua. Secara astronomis, Kalimantan Tengah terletak di antara 0°46′ lintang utara hingga 3°33′ lintang selatan dan 110°51′ hingga 115°50′ bujur timur. Bagian utara provinsi Borneo Tengah terdiri dari Pegunungan Muller Schwaner yang terdiri atas 52 bukit dengan ketinggian bervariasi, yaitu dari ketinggian 343 mdpl seperti Bukit Ancah sampai 2278 mdpl seperti Bukit Raya. Bukit Batu Tatau dengan ketinggian 1652 mdpl berada di paling ujung timur berbatasan dengan Kalimantan Timur. Titik tertinggi wilayah Kalimantan Tengah terdapat di Gunung Batu Sambang dengan ketinggian 1660 mdpl. Sementara itu, bagian selatan Kalimantan Tengah terdiri atas dataran rendah, rawa, dan paya-paya. Provinsi Borneo Tengah memiliki sebelas sungai besar dan tidak kurang dari 33 sungai kecil atau anak sungai. Keberadaan dari sungai-sungai tersebut menjadi salah satu ciri khas Provinsi Borneo Tengah. Sungai Barito dengan panjang mencapai 900 km dan berkedalaman mencapai delapan meter tersebut merupakan sungai terpanjang di Kalimantan Tengah sehingga dapat dilayari hingga sejauh 700 km.[27]
Secara administratif, Kalimantan Tengah berbatasan dengan beberapa wilayah Indonesia lainnya, yaitu

Oleh karena wilayahnya yang dilalui garis khatulistiwa, Kalimantan Tengah beriklim tropis dengan tipe iklim tropis ekuatorial (Af) yang curah hujannya cenderung tinggi sepanjang tahun dengan reratanya >ii.400 mm per tahun dan suhu udaranya cenderung konstan antara 24°C hingga 33°C.

Keanekaragaman hayati

Banyak yang belum diketahui, dengan ragam wilayah pantai, gunung/bukit, dataran rendah dan paya, segala macam vegetasi tropis mendominasi alam daerah ini. Orangutan merupakan hewan endemik yang masih banyak di Kalimantan Tengah, khususnya di wilayah Taman Nasional Tanjung Puting yang memiliki areal mencapai 300.000 ha di Kabupaten Kotawaringin Barat dan Seruyan. Terdapat beruang, landak, owa-owa, beruk, kera, bekantan, trenggiling, buaya, kukang, paus air tawar (tampahas), arwana, manjuhan, biota laut, penyu, bulus, burung rangkong, betet/beo dan hewan lain yang bervariasi tinggi.

Sumber daya alam

Hutan mendominasi wilayah 80%. Hutan primer tersisa sekitar 25% dari luas wilayah. Lahan yang luas saat ini mulai didominasi kebun Kelapa Sawit yang mencapai 700.000 ha (2007). Perkebunan karet dan rotan rakyat masih tersebar hampir diseluruh daerah, terutama di Kabupaten Kapuas, Katingan, Pulang Pisau, Gunung Mas dan Kotawaringin Timur.

Banyak ragam potensi sumber alam, antara lain yang sudah diusahakan berupa tambang batubara, emas, zirkon, besi. Terdapat pula tembaga, kaolin, batu permata dan lain-lain.

Demografi

Suku Bangsa

Data Sensus Penduduk Republic of indonesia 2010, dari 2.207.367 jiwa yang didata, tiga etnis dominan di Borneo Tengah yaitu Jawa sebanyak 21,68%, Banjar sebanyak 21,03% dan Dayak 20,42%. Sementara suku asal Kalimantan lainnya di luar Dayak sebanyak 26,67%.[28]
[29]
Kawasan utama etnis Dayak yaitu daerah hulu dan pedalaman, Kawasan utama etnis Jawa yaitu daerah transmigrasi dan Kawasan utama etnis Banjar yaitu daerah pesisir, perbatasan Kalimantan Selatan dan perkotaan.

Suku Dayak adalah suku terbesar di Kalteng. Beberapa subetnis Dayak yang terdapat di Kalteng yaitu Ngaju (mendiami daerah aliran sungai Kapuas, Kahayan, Rungan Manuhing, Barito dan Katingan. ), Bakumpai (mendiami tepian daerah aliran sungai Barito ), Maanyan (mendiami bagian timur Kalteng seperti Barito Timur dan Barito Selatan), Ot Danum (mendiami daerah utara Kalteng), Siang Murung (mendiami Timur Laut Kalteng/Kabupaten Murung Raya), Taboyan (mendiami sepanjangan tepian aliran Sungai Teweh), Lawangan (mendiami bagian timur Kalteng/Barito Timur), Dusun (mendiami wilayah aliran sungai Barito dari Barito Selatan sampai Murung Raya), dan subetnis lainnya. Orang Dayak di Kalteng umumnya berprofesi sebagai petani dan pegawai pemerintahan.

Suku Jawa merupakan suku terbesar kedua di Kalteng . Di beberapa kabupaten, seperti Kotawaringin Barat, Seruyan dan Pulang Pisau, etnis Jawa adalah penduduk mayoritas. Orang Jawa di Kalteng umumnya berprofesi sebagai petani, pegawai, TNI/Polri, pedagang makanan dan pekerja tambang/sawit. Kesenian Jawa seperti kuda lumping, reog, wayang kulit dan bahasa Jawa masih bertahan di kantong-kantong transmigrasi di Kalteng. Besarnya proporsi orang Jawa di Kalteng karena banyaknya transmigrasi asal Jawa Tengah, Yogyakarta dan Jawa Timur yang masuk ke Kalteng.

Suku Banjar merupakan suku terbesar ketiga di Kalteng. Di Kalteng, orang Banjar banyak berada di wilayah perkotaan seperti Palangka Raya, Kotawaringin Timur, Kabupaten Barito Timur dan Kapuas yang berbatasan langsung dengan Kalimantan Selatan. Orang Banjar di Kalteng umumnya bekerja sebagai pedagang dan wiraswasta, sehingga kuliner, masakan dan bahasa Banjar cukup dominan di Kalteng. Berbagai upacara adat Banjar, seperti pada upacara pernikahan, kelahiran (tasmiyah), batamat Al Qur’an, baayun mulud dan sebagian kesenian Banjar, seperti sinoman hadrah dan maulid habsyi masih sering ditampilkan di Kalteng.

Suku Melayu merupakan suku terbesar keempat di Kalteng yang menempati pesisir Sukamara dan Kotawaringin Barat, perbatasan Kalimantan Barat juga sebagian wilayah di Kabupaten Lamandau. Melayu di Kalteng biasa disebut Melayu Kotawaringin atau Teringin yang adat budayanya tidak jauh berbeda dengan orang Melayu di Kalbar & Suku Banjar di Kalimantan Selatan.

Suku Madura merupakan suku terbesar kelima di Kalteng. Di Kalteng, orang Madura yang juga banyak berprofesi sebagai pedagang di pasar tradisional banyak mendiami daerah Kotawaringin Barat dan Kotawaringin Timur. Setelah konflik etnis tahun 2001, sebagian warga Madura sudah berangsur-angsur kembali ke Kalteng.

Komposisi Suku Bangsa di Borneo Tengah selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut :[28]

Nomor Suku bangsa Jumlah (2010)[28] Konsentrasi (2010)
i Asal Borneo (di luar Dayak) 588.650 26,67%
2 Jawa 478.434 21,68%
3 Banjar 464.260 21,03%
4 Dayak 450.682 20,42%
5 Melayu 86.322 3,91%
six Madura 42.668 ane,93%
seven Sunda 28.565 1,29%
8 Asal NTT 15.370 0,70%
9 Batak 12.324 0,56%
10 Bugis 8.040 0,36%
xi Bali 7.362 0,33%
12 Tionghoa five.130 0,23%
thirteen Suku-suku lainnya 19.560 0,89%
Total two.207.367 100,00%

Pada dasarnya bahasa yang digunakan secara luas di Kalimantan Tengah adalah Bahasa Dayak dan Bahasa Republic of indonesia. Persebaran Bahasa Banjar ke Kalimantan Tengah karena besarnya jumlah perantauan Suku Banjar asal Kalimantan Selatan sehingga Bahasa Banjar digunakan sebagai bahasa perdagangan dan bahasa sehari-hari.[30]
Masyarakat Suku Jawa di lokasi transmigrasi umumnya menuturkan Bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari.

Bahasa Dayak yang dominan digunakan oleh Suku Dayak di Kalimantan Tengah, di antaranya Bahasa Ngaju yang digunakan di daerah sungai Kahayan dan Kapuas.[31]
Bahasa Bakumpai dan Bahasa Maanyan dituturkan oleh penduduk di sepanjang daerah aliran sungai Barito dan sekitarnya dan Bahasa Ot Danum yang digunakan oleh suku Dayak Ot Danum di hulu sungai Kahayan dan sungai Kapuas.

Agama

Agama yang dipeluk masyarakat Borneo Tengah berdasarkan data Badan Pusat Statistik Kalimantan Tengah 2010 dan 2020, yaitu:[32]
[33]

Nomor Agama Jumlah (2010) Konsentrasi (2010) Jumlah (2020) Konsentrasi (2020) Keterangan
1 Islam ane.643.715 74,31% 1.951.786 74,11% dipeluk oleh Suku Banjar, Jawa, Melayu, Madura, Sunda, serta sebagian Kecil Suku Dayak dan Batak.
ii Kristen Protestan 353.353 fifteen,97% 439.018 16,67% dipeluk oleh sebagian besar Suku Dayak, Batak, Minahasa, Flores, Papua
3 Kristen Katolik 58.279 2,63% 85.044 three,23% dipeluk oleh sebagian besar Suku Dayak, Batak, Minahasa, Flores, Papua
4 Hindu/Kaharingan 11.149 0,fifty% 153.846 v,84% Kaharingan adalah kepercayaan suku Dayak Borneo Tengah yang pada Sensus 2010 digabungkan dalam kelompok Lainnya. Penganut Agama Kaharingan tersebar di daerah Borneo Tengah dan banyak terdapat di bagian hulu sungai, antara lain hulu sungai Kahayan, sungai Katingan dan hulu sungai lainnya.[34]
Dan Kaharingan sudah masuk kedalam agama Hindu yang umumnya dianut oleh orang Bali
5 Buddha two.301 0,10% two.795 0,xi% dipeluk oleh orang Tionghoa
half dozen Konghucu 414 0,02% 179 0,01% dipeluk oleh orang Tionghoa
7 Lainnya 142.878 half dozen,45% 890 0,03% Pada sensus tahun 2010, Kaharingan sebagai kepercayaan asli suku Dayak dimasukkan pada kategori lainnya. Namun, sensus 2020 memasukkan Kaharingan dalam kategori agama Hindu yang umumnya dianut oleh masyarakat Bali.
Total 2.212.089 100% 2.633.558 100%

Pendidikan

Geliat dunia pendidikan di Kalimantan Tengah sekarang sedang berkembang dengan pesat. Hal tersebut ditandai dengan bermunculannya berbagai lembaga pendidikan serta keberadaan beberapa Universitas dan Sekolah Tinggi.

Universitas Negeri Palangka Raya dan Untama merupakan Universitas-universitas Negeri yang ada di Borneo Tengah, selain itu terdapat Universitas Muhammadiyah serta beberapa perguruan tinggi lainnya yang ikut memberikan sumbangan dalam meningkatkan mutu pendidikan di Kalimantan Tengah, seperti Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Tambun Bungai serta Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Palangka Raya. Tak lupa pula berbagai Universitas maupun Sekolah Tinggi rintisan yang terdapat di Kabupaten yang ada di Kalimantan Tengah.

Pemerintahan

Daftar gubernur

No. Foto Gubernur Mulai jabatan Akhir jabatan Masa Ket. Wakil Gubernur
1 R. T. A. Milono, Gubernur Kalimantan Selatan.jpg R.T.A. Milono 1 Januari 1957 30 Juni 1958 1 [ket. 1]
ii Tjilik Riwut.jpg Tjilik Riwut 30 Juni 1958 17 Februari 1967 two [ket. 2] Reinout Sylvanus
(1961—67)
iii Reinout Sylvanus, Gubernur Kalimantan Tengah.JPG Reinout Sylvanus 17 Februari 1967 3 Oktober 1978
4 Willy Ananias Gara, Gubernur Kalimantan Tengah.jpg Willy Ananias Gara iii Oktober 1978 7 Oktober 1983 4
Eddy Sabara as the Inspector General of the Department of Home Affairs of Indonesia.jpg Eddy Sabara 7 Oktober 1983 23 Januari 1984
5 Gatot Amrih, Gubernur Kalimantan Tengah.JPG Gatot Amrih 23 Januari 1984 21 Januari 1989 5
Victor Phaing
(1986–91)
6 Suparmanto, Gubernur Kalimantan Tengah.jpg Suparmanto 21 Januari 1989 23 Januari 1994 6 [36]
H. J. Andries
(1991–96)
vii Warsito Rahman, Gubernur Kalimantan Tengah.jpg Warsito Rasman 17 Juli 1994 Juli 1999 7
Elieser Gerson

(1996–99)
Rapiuddin Hamarung, Buku Kenangan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia Periode 2004-2009, p156.jpg Rappiudin Hamarung
(Penjabat)
Juli 1999 viii Maret 2000 Siswanto Adi
8 Asmawi Agani, Gubernur Kalimantan Tengah.JPG Asmawi Agani 8 Maret 2000 23 Maret 2005 8 [37] Nahson Taway
Sodjuangon Situmorang.jpg Sodjuangon Situmorang
(Penjabat)
23 Maret 2005 4 Agustus 2005
9 Agustin Teras Narang, Gubernur Kalimantan Tengah (Periode II).jpg Agustin Teras Narang 4 Agustus 2005 3 Agustus 2010 9
(2005)
Achmad Diran
iv Agustus 2010 4 Agustus 2015 10
(2010)
Hadi Prabowo.jpg Hadi Prabowo
(Penjabat)
5 Agustus 2015 25 Mei 2016
10 Sugianto Sabran, Gubernur Kalimantan Tengah (Periode II).png Sugianto Sabran 25 Mei 2016 25 Mei 2021 11
(2016)
Said Ismail
25 Mei 2021

Petahana
12
(2020)

Edy Pratowo
Keterangan

  1. ^

    Gubernur Pembentuk Provinsi Kalteng[35]

  2. ^

    Gubernur Kalteng Pertama – Babat Alas

Dewan Perwakilan

DPRD Kalimantan Tengah beranggotakan 45 orang yang dipilih melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Pimpinan DPRD Borneo Tengah terdiri dari 1 Ketua dan 3 Wakil Ketua yang berasal dari partai politik pemilik jumlah kursi dan suara terbanyak. Anggota DPRD Borneo Tengah yang sedang menjabat saat ini adalah hasil Pemilu 2019 yang dilantik pada 28 Agustus 2019 oleh Ketua Pengadilan Tinggi Palangkaraya, Mohammad Hatta, di Gedung DPRD Provinsi Kalimantan Tengah.[38]
[39]
[40]
Komposisi anggota DPRD Kalimantan Tengah periode 2019-2024 terdiri dari 11 partai politik dimana PDI Perjuangan adalah partai politik pemilik kursi terbanyak yaitu 12 kursi. Pada Pemilu 2014, DPRD Kalimantan Tengah menempatkan 45 orang wakilnya yang tersebar ke dalam beberapa fraksi, dengan perolehan suara mayoritas diraih oleh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan.[41]
[42]
[43]
Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kalimantan Tengah periode pertama yang pada awalnya dilantik pada tahun 1958 dan kemudian disesuaikan jumlah anggotanya pada 1959 hingga terbentuknya DPRD Gotong Royong.[44]
[45]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
1958-1959 1959-1961
 Masyumi 3
Steady

3
Partai Dayak 3
Steady

iii
 PNI 2
Steady

two
 PSII 1
Steady

i
 PKI 2 Penurunan
1
NU 2 Penurunan
1
PKT one
Steady

1
PPTI 1
Steady

ane
SKDI 1
Steady

1
KKB ane
Steady

1
Jumlah Anggota 17 Penurunanxv
Jumlah Partai 10
Steady
10

Daftar kabupaten dan kota

No. Kabupaten/kota Ibu kota Bupati/wali kota Luas wilayah (km2)[46] Jumlah penduduk (2020)[47] Kecamatan Kelurahan/desa Lambang

Peta lokasi
one Kabupaten Barito Selatan Buntok Lisda Arriyana (Pj.) 8.830 131.140 six vii/86

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Barito Selatan.svg

two Kabupaten Barito Timur Tamiang Layang Ampera A.Y. Mebas iii.834 113.229 x 3/100

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Barito Timur.svg

3 Kabupaten Barito Utara Muara Teweh Nadalsyah eight.300 154.812 9 10/93

Lambang Kabupaten Barito Utara.png

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Barito Utara.svg

iv Kabupaten Gunung Mas Kuala Kurun Jaya Samaya Monong 10.805 135.373 12 13/114

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Gunung Mas.svg

5 Kabupaten Kapuas Kuala Kapuas Ben Brahim South. Bahat 14.999,00 410.446 17 17/214

Lambang Kabupaten Kapuas.png

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Kapuas.svg

6 Kabupaten Katingan Kasongan Sakariyas 17.500 162.222 xiii seven/154

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Katingan.svg

7 Kabupaten Kotawaringin Barat Pangkalan Bun Anang Dirjo (Pj.) 10.759,00 270.388 6 13/81

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Kotawaringin Barat.svg

8 Kabupaten Kotawaringin Timur Sampit Halikinnor 16.796,00 428.895 17 17/168

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Kotawaringin Timur.svg

9 Kabupaten Lamandau Nanga Bulik Hendra Lesmana vi.414 97.611 8 3/85

Lambang Kabupaten Lamandau.jpeg

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Lamandau.svg

x Kabupaten Murung Raya Puruk Cahu Perdie M. Yoseph 23.700 111.527 ten 9/116

Lambang Kabupaten Murung Raya.jpg

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Murung Raya.svg

11 Kabupaten Pulang Pisau Pulang Pisau Pudjirustaty Narang 8.997 134.499 8 4/95

Lambang Kabupaten Pulang Pisau.jpg

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Pulang Pisau.svg

12 Kabupaten Sukamara Sukamara Windu Subagio 3.827 63.464 v three/29

Lambang Kabupaten Sukamara.png

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Sukamara.svg

13 Kabupaten Seruyan Kuala Pembuang Yulhaidir 16.404 162.906 ten 3/97

Lokasi Kalimantan Tengah Kabupaten Seruyan.svg

14 Kota Palangka Raya Fairid Naparin 2.399,l 293.457 5 xxx/-

Lambang Kota Palangka Raya.gif

Lokasi Kalimantan Tengah Kota Palangka Raya.svg


Daftar kecamatan, desa, dan kelurahan

Provinsi Kalimantan Tengah terdiri dari 13 kabupaten, 1 kota, 136 kecamatan, 139 kelurahan dan 1.432 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya diperkirakan mencapai 2.502.630 jiwa dengan total luas wilayah 153.564,50 km².[48]
[49]

No. Kode

Kemendagri
Kabupaten/Kota Luas Wilayah

(km2)
Penduduk

(jiwa)
2017
Kecamatan Kelurahan Desa
1 62.04 Kab. Barito Selatan viii.830,00 123.396 6 7 86
ii 62.13 Kab. Barito Timur three.834,00 109.949 x 3 100
iii 62.05 Kab. Barito Utara eight.300,00 152.308 nine x 93
4 62.10 Kab. Gunung Mas 10.805,00 137.662 12 13 114
5 62.03 Kab. Kapuas 14.999,00 409.862 17 17 214
6 62.06 Kab. Katingan 17.500,00 147.939 13 seven 154
vii 62.01 Kab. Kotawaringin Barat ten.759,00 244.292 vi 13 81
8 62.02 Kab. Kotawaringin Timur 16.796,00 408.029 17 17 168
nine 62.09 Kab. Lamandau 6.414,00 77.251 eight 3 85
10 62.12 Kab. Murung Raya 23.700,00 105.454 ten 9 116
11 62.11 Kab. Pulang Pisau viii.997,00 126.381 eight 4 95
12 62.07 Kab. Seruyan 16.404,00 143.414 ten 3 97
xiii 62.08 Kab. Sukamara iii.827,00 58.143 5 three 29
14 62.71 Kota Palangka Raya ii.399,50 258.550 5 xxx
Total 153.564,50 2.502.630 136 139 1432

Kesehatan

Rumah sakit

No. Kode RS Nama Rumah Sakit Jenis RS Kelas RS Pemilik Full Ranjang
i 6271028 RS Ibu dan Anak Yasmin Palangka Raya RSIA C Swasta 22
2 6271029 RS Permata Hati Palangkaraya RSU C Swasta 42
3 6271027 RS Awal Bros Betang Pambelum RSU C Perusahaan 53
iv 6202025 RS Kelas D Pratama Parenggean RSU D PRATAMA Pemkab 0
v 6201013 RS Citra Husada Pangkalan Bun RSU D Perusahaan 45
six 6271026 RS Umum Kelas D Kota Palangka Raya RSU D Pemkot 51
7 6271025 RS Bhayangkara Palangka Raya RSU C POLRI 55
8 6271024 RS Islam PKU Muhammadiyah Palangkaraya RSU D Organisasi Islam 66
nine 6271068 RS Jiwa Kalawa Atei RSK Jiwa C Pemkab 46
10 6208013 RS Umum Daerah Hanau RSU D Pemkab 28
xi 6271030 RS Siloam Palangka Raya RSU C Perusahaan 29
12 6271023 RS Tk.IV Palangkaraya RSU D TNI AD nineteen
13 6271012 RS Umum Daerah Dr Doris Sylvanus Palangka Raya RSU B Pemprop 336
fourteen 6210015 RS Umum Daerah Pulang Pisau RSU C Pemkab 103
xv 6208014 RS Umum Daerah Kuala Pembuang RSU C Pemkab 93
16 6207012 RS Umum Daerah Kabupaten Lamandau RSU C Pemkab 90
17 6207033 RS Umum Daerah Sukamara RSU C Pemkab 81
xviii 6213022 RS Umum Daerah Puruk Cahu RSU C Pemkab 81
19 6205011 RS Umum Daerah Muara Teweh RSU C Pemkab 109
20 6212020 RS Umum Daerah Tamiang Layang RSU C Pemkab 84
21 6204016 RS Umum Daerah Jaraga Sasameh RSU C Pemkab 113
22 6211026 RS Umum Daerah Kuala Kurun RSU C Pemkab 46
23 6203015 RS Umum Daerah Dr H Soemarno Southward RSU C Pemkab 121
24 6209024 RS Umum Daerah  Mas Amsyar Kasongan RSU C Pemkab 84
25 6202013 RS Umum Daerah Dr Murjani Sampit RSU B Pemkab 244
26 6201012 RS Umum Daerah Sultan Imanuddin RSU B Pemkab 213

Pertahanan dan Keamanan

Kalimantan Tengah merupakan wilayah KOREM 102/PJG, KODAM XII/Tanjungpura yang bermarkas di Palangka Raya. Kawasan TNI-AU terdapat di Lanud Iskandar (Pangkalan Bun).

Polda Kalimantan Tengah membawahi xiv Kepolisian Resort (Polres).

Perekonomian

Tenaga kerja

Penduduk Usia fifteen Tahun Lebih Menurut Kegiatan
[fifty]

Kegiatan utama Februari 2006 Agustus 2006 Februari 2007 Februari 2008
Penduduk Usia 15 Tahun Lebih 1.387.244 1.398.307 1.411.568 1.438.271
Angkatan Kerja 991.764 944.266 one.100.430 i.077.831
Bekerja 991.764 944.266 1.045.186 1.026.211

Potensi perikanan

Potensi perikanan di Kalimantan Tengah sangat besar, khususnya perikanan air tawar. Hal itu dikarenakan luasnya wilayah perairan tawar seperti sungai, danau dan rawa di Kalimantan Tengah. Potensi laut Kalimantan Tengah 94.500 km2 dengan panjang garis pantai ± 750 km memiliki berbagai jenis ikan pelagis, udang, rajungan, dan lainnya. Pantai laut di selatan Kalimantan Tengah merangkai 7 (tujuh) kabupaten; yaitu Kabupaten Kotawaringin Barat, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kabupaten Kapuas, Kabupaten Sukamara, Kabupaten Seruyan, Kabupaten Katingan, dan Kabupaten Pulang Pisau, dengan panjang garis pantai ± 750 km. Sedangkan perairan umum dengan luas ± two.29 juta Ha dengan potensi sumberdaya ikannya yang cukup besar perlu pengelolaan dan pemanfaatan secara baik. Produksi perikanan tangkap tahun 2013 sebesar 101.891,8 ton meningkat sebesar seven,31 % dibandingkan produksi perikanan tangkap tahun 2012 sebesar 94.954,i ton. Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Tangkap adalah sebanyak 21.770 RTP yang terdiri dari 5.340 RTP Perikanan Laut dan sixteen.430 RTP Perikanan Darat. Jumlah produksi perikanan budidaya pada tahun 2013 sebesar 53.519,43 ton mengalami peningkatan sebesar twenty,70 % dari produksi tahun 2012 sebesar 42.441,28 ton dengan luas lahan budidaya seluas 6.960,eight Ha. Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Budidaya pada tahun 2013 sebanyak xx.312 RTP. Pengembangan usaha pengolahan perikanan skala kecil dilakukan melalui peningkatan sarana dan prasarana pengolahan kepada Kelompok Pengolah dan Pemasar (POKLAHSAR). Pada tahun 2013, jumlah produksi olahan hasil perikanan sebesar 6.149,9 ton meningkat sebesar 0,73 % dari full produksi tahun 2012 sebesar 6.104,8 ton. Tingkat Konsumsi Ikan di Kalimantan Tengah cukup tinggi yaitu 46,03 kg/kapita/tahun, lebih besar daripada Tingkat Konsumsi Ikan Nasional sebesar 35,62 kg/kapita/tahun. Jumlah Unit Pengolahan di Borneo Tengah sebanyak 2.837 UPI sedangkan Unit Pemasaran sebanyak 7.994 UPI.

Pertambangan

Sebagian besar penduduk di wilayah Katingan, Khususnya Kecamatan Katingan Tengah bermata pencaharian sebagai petani dan penambang. Hasil tambang utama yang diperoleh adalah emas dan puya (pasir zirkon) yang berwarna merah. Masyarakat dalam melakukan penambangan masih bersifat tradisional sehingga hasil yang diperoleh tidak optimal.

Transportasi

Bandar udara Tjilik Riwut Palangka Raya melayani penerbangan dari dan ke Surabaya dan Jakarta
direct, menggunakan pesawat jet jenis Boeing 737-200, 737-300 dan 737-400. Penerbangan ini dilayani oleh 4 maskapai, yaitu: Garuda Indonesia, Citilink, Lion Air, Batik Air, dan Wings Air. Bandar udara kesayangan masyarakat Palangka Raya ini memiliki
pcn 29 fczu, bisa dilintasi dengan mobil maupun taksi.

Jarak Palangka Raya dengan ibu kota kabupaten

Berikut adalah beberapa jarak antar kota di kabupaten Kalimantan Tengah;[51]

ibu kota kabupaten Darat (km) Keterangan
Batas Kalteng-Kalsel (Anjir Serapat)
KLK 142 km
TML 276 km 418 km (via Kalsel)
BNT 183 km 511 km (via Kalsel)
MTW 326 km 605 km (via Kalsel)
PRC 411 km 702 km (via Kalsel)
KKN 180 km
KSN 88 km
SPT 227 km
KLP 457 km
PBU 449 km
SKR 686 km
Batas Kalteng-Kalbar (Kudangan)

Seni dan budaya

Seni musik

Perpaduan Rumah Betang dengan Rumah Baanjung menghasilkan
Rumah Betang Ba’anjung
(Huma Gantung) di Desa Buntoi.

Seni musik yang dikenal di daerah ini antara lain:

Chordophone
  • Kacapi
  • Rebab
  • Dambus
  • Sampe
Idiophone
  • Berbagai jenis Gong
  • Kangkanung
Membranophone
  • Berbagai jenis Kendang (Gandang)
  • Katambung

Seni vokal

Seni vokal yang populer di wilayah ini adalah:

  • Pantun Seloka
  • Karungut
  • Kandan
  • Mansana
  • Kalalai Lalai
  • Ngendau
  • Barayah
  • Natum
  • Dodoi
  • Marung

Tarian

Jenis-jenis tarian yang terdapat di daerah ini antara lain:

  • Tari Hugo dan Huda
  • Tari Putri Malawen
  • Tari Tuntung Tulus dari Barito Timur
  • Tari Giring-giring
  • Tari Manasai
  • Tari Balian Bawo
  • Tari Balian Dadas
  • Manganjan
  • Tari Kanjan Halu
  • Tari Deder
  • Tari Mandau
  • Tari Kinyah
  • Tari Jepen Kotawaringin dan Sukamara

Seni Kriya

Seni kriya yang berkembang di wilayah ini adalah:

  • Seni pahat patung Sapundu
  • Seni lukis
  • Rajah
  • Anyaman
  • Seni dari bahan Getah Nyatu
  • Topeng Sababuka

Upacara adat

  • Wadian
  • Tampung Tawar (upacara menolak bala)
  • Marumpak Kutamara (upacara menggiring pengantin lelaki menuju kediaman pengantin wanita)
  • Upacara Tiwah (upacara memindahkan tulang belulang keluarga yang telah meninggal)
  • Wara (upacara pemindahan tulang belulang keluarga yang telah meninggal)
  • Balian (upacara pengobatan)
  • Lawang Sekepeng (hampir serupa dengan Marumpak Kutamara)
  • Potong Pantan (upacara peresmian atau penyambutan tamu kehormatan)
  • Mapalas (upacara membuang sial atau membersihkan diri dari malapetaka)
  • Ijambe (upacara pemindahan tulang belulang keluarga yang telah meninggal)

Pakaian pengantin

  • Busana Pengantin Dayak

Busana pengantin pria Dayak Kalimantan Tengah memakai celana panjang sampai lutut, selempit perak atau tali pinggang dan tutup kepala. Perhiasan yang dipakai adalah inuk atau kalung panjang, cekoang atau kalung pendek dan kalung yang terbuat dari gigi binatang. Pengantin wanita memakai kain berupa rok pendek, rompi, ikat kepala dengan hiasan bulu enggang gading, kalung dan subang.

  • Busana Pengantin Kotawaringin

Dalam motif pakaian, Busana pengantin Kotawaringin tampak memiliki kemiripan dengan Busana Pengantin Banjar.

Lihat pula

  • Daftar sungai di Kalimantan Tengah

Referensi

[52]


  1. ^


    “Salinan arsip”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-24. Diakses tanggal
    2020-07-04
    .




  2. ^


    a




    b




    c




    d




    “Provinsi Kalimantan Tengah Dalam Angka 2021”
    (pdf).
    www.kalteng.bps.go.id. hlm. 7, 115, 357. Diakses tanggal
    16 Apr
    2021
    .





  3. ^


    “Visualisasi Data Kependuduakan – Kementerian Dalam Negeri 2020”.
    www.dukcapil.kemendagri.go.id
    . Diakses tanggal
    sixteen April
    2021
    .





  4. ^


    “Indeks Pembangunan Manusia Menurut Provinsi 2019-2021”.
    www.bps.get.id
    . Diakses tanggal
    26 November
    2021
    .





  5. ^


    “Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020”
    (PDF).
    world wide web.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal
    xvi April
    2021
    .




  6. ^


    a




    b




    (Melayu)
    Ras, Johannes Jacobus (1990).


    Hikayat Banjar
    diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh
    . Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405.



    ISBN 983-62-1240-X

  7. ^


    (Belanda)
    Fifty. C. van Dijk, Ne©erland’south vroegste betrekkingen met Kalimantan, den Solo-Archipel, Camobdja, Siam en Cochin-China, Scheltema, 1862

  8. ^


    (Inggris)
    The New American Encyclopaedia (1865). “The New American Encyclopaedia:
    a popular dictionary of general cognition“.
    two. D. Appleton.





  9. ^


    George Bryan Souza (2004).
    The Survival of Empire: Portuguese Trade and Gild in China and the South Prc Sea 1630-1754
    (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 126. ISBN 0-521-53135-7.




    ISBN 9780521531351

  10. ^


    (Indonesia)
    J. U. Lontaan (1985).
    Menjelajah Kalimantan. Penerbit Baru. hlm. 91.





  11. ^


    (Indonesia)
    Kiai Bondan, Amir Hasan (1953).
    Suluh Sedjarah Borneo. Bandjarmasin: Fadjar.





  12. ^

    http://jejakrekam.com/2018/10/14/perjuangan-penuh-keringat-pastor-ventimiglia/

  13. ^


    Pinkerton, John (1812).
    A full general collection of the best and most interesting voyages and travels in all parts of the globe: many of which are at present get-go translated into English : digested on a new plan.
    11. Longman. hlm. 134.





  14. ^


    Beeckman, Daniel (1718).
    A Voyage to and from the Island of Borneo. hlm. 1346.





  15. ^


    Hindia-Belanda (1965).
    Bandjermasin (Sultanate), Surat-surat perdjandjian antara Kesultanan Bandjarmasin dengan pemerintahan2 Five.O.C.: Bataafse Republik, Inggeris dan Hindia-Belanda 1635-1860
    (PDF). Arsip Nasional Republik Indonesia, Kompartimen Perhubungan dengan Rakjat. hlm. 228.





  16. ^

    Perkara 4. Sri Paduka Sultan Adam salinkan kepada radja dari Nederland segala negeri jang tersebut dibawah ini: Pulau Tatas dan Kuin sampai di subarang kiri Antasan Ketjil dan pulau Burung mulai dari kuala Bandjar subarang kanan sampai di Pantuil dan di Pantuil subarang pulau Tatas lantas ke timur Rantau Kuliling dengan segala sungai2nja Kelajan Ketjil Kelajan Besar dan kampung jang di subarang pulau Tatas sampai di sungai Messa di ulu kampung Tjina lantas ke darat sampai di sungai Baru sampai di sungai Lumbah dan pulau Bakumpai mulai dari kuala Bandjar subarang kiri mudik sampai di kuala Andjaman di kiri milir sampai kuala Lopak dan segala tanah Dusun semuanja desa2 kiri kanan mudik ka ulu mulai Mengkatip sampai terus negeri Siang dan di ilir sampai di kuala Marabahan dan tanah Dajak Besar Ketjil dengan semuanja desa2nja kiri kanan mulai di kuala Dajak mudik ka ulu sampai terus ke ilir sungai Dajak dengan segala tanah di daratan jang takluk padanja dan tanah Mendawai Sampit Pembuang semuanja desa2nja dengan segala tanah jang takluk padanja dan tanah Kutaringin Sintang Lawey Djelei semuanja desa2nja dengan segala tanah jang takluk padanja. Dan Taboniou dan segala tanah Laut sampai di Tandjung Silatan dan ke timur sampai watas dengan Pagatan dan ka oetara sampai di kuala Maluka mudik sungai Maluka Selingsing Lijang Anggang Banju Irang lantas ke timur sampai di gunung Pamaton sampai watas dengan tanah Pagatan dan negeri jang di pasisir timur Pagatan Pulau Laut Batu Litjin Pasir Kutai Barau semuanja dengan tanah2 jang takluk padanja.

  17. ^


    (Inggris)
    Tijdschrift voor Nederlandsch-Indië (1861). “Tijdschrift voor Nederlandsch-Indië”.
    23
    (1-2). Nederlandsch-Indië: 205.





  18. ^


    “Borneo in 1850”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-30. Diakses tanggal
    2012-03-21
    .





  19. ^


    “Borneo 1800-1857”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-05. Diakses tanggal
    2012-03-21
    .





  20. ^


    (Belanda)
    Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia).
    Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar.
    21. Lands Drukkery. hlm. eighty.





  21. ^


    (Belanda)
    Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1849).
    Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar.
    22. Lands Drukkery. hlm. 83.





  22. ^


    Nederlandisch Indië (1849). “Staatsblad van Nederlandisch Indië, voor het jaar 1849” (dalam bahasa Belanda). Batavia: Ter Lands-drukkerij.




  23. ^


    (Inggris)
    Royal Geographical Society (United kingdom) (1856). “A Gazetteer of the globe: or, Dictionary of geographical knowledge, compiled from the about recent authorities, and forming a complete body of mod geography — physical, political, statistical, historical, and ethnographical”.
    v. A. Fullarton.





  24. ^


    (Indonesia)
    Ukur, Fridolin (2000).
    Tuaiannya sungguh banyak: sejarah Gereja Kalimantan Evanggelis sejak tahun 1835. BPK Gunung Mulia. hlm. 42. ISBN 9789799290588.




    ISBN 979-9290-58-9

  25. ^


    (Inggris)
    Zuhdi, Susanto (2002).
    Cilacap (1830-1942): bangkit dan runtuhnya suatu pelabuhan di Jawa. Kepustakaan Populer Gramedia. ISBN 9789799023698.



    ISBN 979-9023-69-half-dozen

  26. ^


    “Kalimantan in 1942”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-03. Diakses tanggal
    2011-07-05
    .





  27. ^


    “Letak, Batas, dan Luas Wilayah”. Dinas Perhutanan Kalimantan Tengah. Diakses tanggal
    20 Agustus
    2022
    .




  28. ^


    a




    b




    c




    “Kewarganegaraan, Suku Bangsa, Agama, dan Bahasa Sehari-hari Penduduk Indonesia”
    (pdf). Badan Pusat Statistik. 23 Mei 2012. hlm. 36–41. Diakses tanggal
    nine September
    2021
    .





  29. ^


    Aris Ananta, Evi Nurvidya Arifin, 1000. Sairi Hasbullah, Nur Budi Handayani, dan Agus Pramono (2015).
    Census of Indonesia’s Ethnicity. Institute of Southeast Asian Studies dan BPS – Statistics Indonesia.





  30. ^


    Soto Mengalir sampai Jauh…
    – KOMPAS.com. Diakses 28 Januari 2014.

  31. ^

    http://multitree.org/codes/daya

  32. ^


    “Sensus Penduduk 2010 – Penduduk Menurut Wilayah dan Agama Yang Dianut – Provinsi Kalimantan Tengah”. Diakses tanggal
    2014-01-28
    .





  33. ^


    “Provinsi Kalimantan Tengah dalam Angka 2021”. BPS Kalteng. Februari 2021. hlm. 357. Diakses tanggal
    twenty Oktober
    2021
    .





  34. ^


    (Prancis)
    Sevin, Olivier (1983).


    Les Dayak du centre Kalimantan: étude géographique du Pays ngaju, de la Seruyan à la Kahayan

    . IRD Editions. ISBN 9782709907002.




    ISBN 2-7099-0700-iii

  35. ^


    Sosilo, Herman (four Juli 2013). “Sejarah Singkat Terbentuknya Provinsi Borneo Tengah”.
    Website Pemerintah Kalimantan Tengah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-22. Diakses tanggal
    27 Mei
    2016
    .





  36. ^


    Administrator (27 Nov 1993). “Calon tua vs lebih tua”.
    Tempo.co
    . Diakses tanggal
    27 Juli
    2020
    .





  37. ^


    “Pemilihan Kepala Daerah / Wakil Kepala Daerah Propinsi Dan Dua Kabupaten / Kota Di Propinsi Kalimantan Tengah Tahun 2005”.
    Website Pemerintah Kalimantan Tengah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-27. Diakses tanggal
    22 Januari
    2018
    .





  38. ^


    “45 Anggota DPRD Kalteng Dilantik, Ketua Umum PKS Kalteng : Kembalikan Kepercayaan Lembaga Dewan”.
    Banjarmasin Mail service
    . Diakses tanggal
    2019-09-25
    .





  39. ^


    “Anggota DPRD Kalteng Periode 2019 – 2024 Resmi Dilantik”.
    www.borneonews.co.id
    (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal
    2019-09-25
    .





  40. ^


    “45 Anggota DPRD Kalteng Terpilih 2019 Resmi Dilantik”.
    rri.co.id
    (dalam bahasa Republic of indonesia). Diakses tanggal
    2019-09-25
    .





  41. ^

    Borneo Kini:Ini komposisi anggota DPRD Kalteng 2014-2019
    [
    pranala nonaktif permanen
    ]

    , diakses 28 Juli 2015

  42. ^

    Kalteng Pos: Anggota DPRD Kalteng Ramai-ramai Dukung Kotara
    [
    pranala nonaktif permanen
    ]

    , diakses 28 Juli 2015

  43. ^

    Kalteng Antara: KPU Kalteng Tetapkan Anggota DPRD Periode 2014-2019, diakses 28 Juli 2015

  44. ^


    Kalteng, Pimpinan dan Anggota DPRD (2004-01-01).
    45 Tahun Kiprah dan Pengabdian DPRD Kalteng (Total). Indomedia. ISBN 9789799733962.





  45. ^


    “DPRD – PROVINSI KALIMANTAN TENGAH”.
    www.dprd-kaltengprov.go.id
    . Diakses tanggal
    2019-09-25
    .





  46. ^


    “Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan (Permendagri No.137-2017) – Kementerian Dalam Negeri – Republik Indonesia”.
    world wide web.kemendagri.go.id
    (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-29. Diakses tanggal
    2018-07-11
    .





  47. ^


    “Hasil Sensus Penduduk 2020 Provinsi Kalimantan Tengah”. Badan Pusat Statistik Kalimantan Tengah. Januari 2021. Diakses tanggal
    ii Februari
    2021
    .





  48. ^


    “Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Information Wilayah Administrasi Pemerintahan”. Kementerian Dalam Negeri Republik Republic of indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal
    3 Oktober
    2019
    .





  49. ^


    “Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan”. Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli
    (PDF)
    tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal
    fifteen Januari
    2020
    .





  50. ^

    Sumber: Badan Pusat Statisktik, Provinsi Kalimantan Tengah

  51. ^

    PROFIL DAERAH KALIMANTAN TENGAH STRUKTUR, LUAS, DAN JARAK KE Ibu kota PROVINSI Diarsipkan 2013-06-05 di Wayback Machine.Jarak Antar Ibu kota Kabupaten/Kota se Kalimantan Tengah (km) Diarsipkan 2021-03-04 di Wayback Machine.

  52. ^

    Tempat Wisata di Pangkalan Bun Kotawaringin Barat koranfakta.net

Pranala luar

  • (Indonesia)
    Situs resmi pemerintah provinsi
  • (Republic of indonesia)
    Informasi Lengkap Seputar Kalimantan Tengah
  • (Indonesia)
    Profil Demografi Kalteng
  • (Indonesia)
    Profil Ekonomi Kalteng
  • (Indonesia)
    Profil Wisata Kalteng
  • (Indonesia)
    Ekonomi Regional Kalteng
  • (Republic of indonesia)
    Statistik Regional Kalteng
  • (Republic of indonesia)
    Situs Lembaga Studi Dayak 21 Diarsipkan 2021-03-fourteen di Wayback Machine.
  • (Indonesia)
    Situs Orang Palangka Raya
  • (Indonesia)
    Situs Komunitas Warga Kalimantan Tengah Diarsipkan 2008-07-23 di Wayback Machine.
  • (Indonesia)
    Portal Daring Tentang Kalimantan Tengah
  • (Republic of indonesia)
    Balai Pelatihan Kesehatan Provinsi Kalimantan Tengah Diarsipkan 2011-06-25 di Wayback Auto.
  • (Republic of indonesia)
    Situs Pemerintah Kota Palangka Raya
  • (Indonesia)
    Situs Lowongan Kerja Borneo Tengah


Koordinat:



1°23′S
113°17′E


 / 

1.383°S 113.283°E
 /
-i.383; 113.283






Pembangunan Rumah Sakit Nu Demak

Source: https://id.wikipedia.org/wiki/Kalimantan_Tengah

Read:  Apbd Untuk Pembangunan Rumah Susun

Check Also

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal Rencana Anggaran Biaya (RAB) Bangunan Tahun 2020 File Sofcopy Dalam …