Gono Gini Rumah Yang Dibangun Di Atas Tanah Warisan

Gono Gini Rumah Yang Dibangun Di Atas Tanah Warisan

Keluarga

Bisakah Hibah Tanah Dibatalkan Agar Menjadi Harta Gono-Gini?


Bacaan
7
Menit

Gono Gini Rumah Yang Dibangun Di Atas Tanah Warisan

one) Orang tua membelikan anak sepetak tanah yang kemudian SHM tanah tersebut telah atas nama anak. Namun pasca perceraian orang tua, suami menggugat kembali istrinya atas pembagian harta gono-gini yang dalam gugatan menyertakan pembagian harta gono-gini tanah atas nama sang anak. Apakah harta yang telah jadi hak milik anak (usia anak telah dewasa) dapat disertakan dalam gugatan harta gono-gini? ii) Jika istri membeli tanah dari hasil penjualan tanah warisan orang tuanya saat masih dalam perkawinan, apakah tergolong merupakan harta gono-gini? Bagaimana jika dalam persidangan sang istri dapat memberikan saksi-saksi yang kuat, dapatkah dipisahkan harta tersebut? Terima kasih.

circle with chevron up

Harta gono-gini atau harta bersama merupakan harta yang diperoleh selama ikatan perkawinan berlangsung. Istilah harta gono-gini memang lebih populer dibandingkan dengan istilah formal yang digunakan dalam peraturan perundang-undangan, yaitu harta bersama.

Bagi yang beragama Islam, apabila terjadi sengketa harta gono-gini, langkah pertama yang bisa diupayakan adalah melakukan musyawarah secara kekeluargaan. Jika tidak berhasil, maka penyelesaiannya menjadi kewenangan Pengadilan Agama.

Dalam hal orang tua bercerai, mengenai tanah pemberian orang tua kepada anak (hibah) disertakan dalam gugatan harta gono-gini serta pembelian tanah dari warisan yang diterima selama perkawinan termasuk harta gono-gini atau tidak, perlu ditelusuri ketentuan dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan dan perubahannya beserta Instruksi Presiden Nomor ane Tahun 1991 tentang Penyebarluasan Kompilasi Hukum Islam.

Penjelasan lebih lanjut dapat Anda klik ulasan di bawah ini.

Jenis-jenis Harta dalam Lingkup Keluarga

Sebelum menjawab pokok pertanyaan Anda, kami mengasumsikan keluarga dalam kronologis yang Anda ceritakan beragama Islam dan tunduk pada ketentuan hukum Islam. Patut dipahami secara umum terdapat 4 jenis harta dalam lingkup hukum perkawinan dan kewarisan, yaitu:

  1. Harta peninggalan
    adalah harta yang ditinggalkan oleh pewaris baik yang berupa benda yang menjadi miliknya maupun hak-haknya.[1]
  2. Harta waris
    adalah harta bawaan ditambah bagian dari harta bersama setelah digunakan keperluan pewaris selama sakit sampai meninggalnya, biaya pengurusan jenazah (tajhiz), pembayaran hutang dan pemberian untuk kerabat.[two]
  3. Harta bersama (gono-gini)
    adalah harta yang diperoleh baik sendiri-sendiri atau bersama suami-istri selama dalam ikatan perkawinan berlangsung, tanpa mempersoalkan terdaftar atas nama siapa pun.[3]
  4. Harta bawaan
    adalah harta masing-masing suami atau istri yang diperoleh sebelum perkawinan (seperti harta yang diperoleh sebagai hadiah atau warisan).[4]
Read:  Biaya Bangun Rumah Type 45 2023

Pengertian Harta Gono

Gini

Harta gono-gini (harta bersama) dalam perkawinan merupakan realitas yang hadir dalam masyarakat Indonesia, yang pada mulanya timbul dan berkembang atas dasar adat/tradisi dalam sebuah masyarakat. Dalam kitab fikih tradisional, harta bersama dapat terjadi hanya dengan adanya
syirkah
sehingga terjadi percampuran harta kekayaan suami istri dan tidak dapat dibeda-bedakan lagi. Dengan kata lain, dalam Islam harta bersama itu adalah harta yang dihasilkan dengan jalan
syirkah
antara suami istri sehingga terjadi percampuran harta yang satu dengan yang lain.[5]

Harta bersama di kenal di berbagai daerah di Indonesia dengan beragam sebutan (heureta shaurekat, barang-perpantangan, harta guna kaya, pencaharian,
gono-gini, dan sebagainya).[6] Perkembangan selanjutnya atas dasar
al-adah muhakkamah, keberadaan harta bersama mendapatkan tempat dalam regulasi (hukum positif) di Indonesia.

Istilah harta gono-gini memang lebih populer dibandingkan dengan istilah formal yang digunakan dalam peraturan perundang-undangan, yaitu harta bersama. Adapun dasar hukum mengenai harta bersama (gono-gini) terdapat dalam
Kitab Undang-Undang Hukum Perdata,
Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan

(“UU Perkawinan”)

dan perubahannya, serta
Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 1991 tentang Penyebarluasan Kompilasi Hukum Islam

(“KHI”)
.

Secara khusus, mengenai harta gono-gini (harta bersama) dan harta bawaan diatur dalam Pasal 35, 36 dan 37 UU Perkawinan. Selain itu, dalam KHI disebutkan adanya harta bersama dalam perkawinan itu tidak menutup kemungkinan adanya harta milik masing-masing suami atau istri.[7]

Kemudian apabila terjadi perselisihan antara suami istri tentang harta bersama, maka penyelesaian perselisihan itu diajukan kepada
Pengadilan Agama.[8]

Adapun jika terjadi perceraian, baik janda atau duda
masing-masing berhak seperdua dari harta bersama
sepanjang tidak ditentukan lain dalam perjanjian perkawinan.[9]

Bisakah Hibah Orang Tua ke Anak Ditarik Kembali?

Read:  Hari Pasaran Untuk Membangun Rumah

Apabila terjadi sengketa harta gono-gini, hal pertama yang dilakukan adalah melakukan musyawarah secara kekeluargaan. Jika tidak berhasil, maka penyelesaiannya menjadi kewenangan Pengadilan Agama sebagaimana telah kami terangkan di atas.

Sebelumnya perlu dipahami pula, gugatan harta gono-gini dapat
diajukan secara terpisah
dengan gugatan perceraian setelah putusan memperoleh kekuatan hukum tetap,
atau diajukan bersama-sama
dengan gugatan perceraian.[10]

Sehubungan dengan pertanyaan Anda, pemberian (hibah) berupa sebidang tanah dari orang tua kepada anaknya adalah sah-sah saja. Hibah bisa diberikan kepada seseorang yang punya hubungan kekerabatan, maupun tidak. Prinsipnya hibah tidak dapat ditarik kembali. Namun, khusus hibah dari orang tua kepada anaknya dapat saja ditarik kembali, sebagaimana bunyi ketentuan
Pasal 212 KHI:

Hibah tidak dapat ditarik kembali,
kecuali hibah orang tua kepada anaknya
.

Kemudian menjawab pertanyaan Anda jika orang tua kemudian bercerai, bisakah mengajukan gugatan pembagian harta gono-gini termasuk sebidang tanah yang telah dihibahkan kepada anaknya?

Oleh karena hibah orang tua kepada anaknya
dapat ditarik kembali, maka orang tua bisa saja menarik harta tersebut ke condition semula sebagai harta gono-gini. Namun perlu diperhatikan, prosedur untuk membatalkan hibah harus dilakukan dengan
gugatan
tersendiri.

Mengenai pengabulan atau tidaknya gugatan tersebut, bergantung pada kuat atau tidaknya alasan yang diajukannya. Sebagai contoh,
Putusan Pengadilan Agama Sungguminasa Nomor

765/Pdt.1000/2015/PA.Sgm
memutus gugatan pembatalan hibah orang tua terhadap anak dengan alasan antara lain: anak tidak melaksanakan janji dalam hibah yaitu menjaga dan merawat orang tua. Jadi, gugatan pembatalan hibah harus dilakukan secara tersendiri dan tidak digabungkan dalam gugatan perceraian atau gugatan harta gono-gini.[11]

Beli Tanah dari Warisan, Masuk Harta Gono-Gini atau Bawaan?

Selanjutnya, mengenai pembelian tanah dari hasil penjualan tanah warisan orang tua saat masih dalam perkawinan menurut hemat kami termasuk sebagai harta bawaan. Sebab, tanah yang dibeli diperoleh dari
warisan, sehingga menjadi hak atau penguasaan masing-masing sepanjang para pihak tidak menentukan lain melalui perjanjian perkawinan.

Secara khusus, ketentuan harta bawaan dapat Anda rujuk pada pasal-pasal berikut ini:

Pasal 35 ayat (2) UU Perkawinan


Harta bawaan


dari masing-masing suami dan isteri dan harta benda yang diperoleh masingmasing sebagai hadiah atau
warisan, adalah di bawah penguasaan masing-masing
sepanjang para pihak tidak menentukan lain.

Pasal 87 ayat (1) KHI

Read:  Bangunan Rumah Termasuk Karya Seni Rupa


Harta bawaan


masing-masing suami dan isteri dan harta yang diperoleh masing-masing sebagai



hadiah atau
warisan
adalah di



bawah penguasaan masing-masing,
sepanjang para pihak tidak






menentukan lain dalam perjanjian perkawinan
.

Dengan demikian, selama bisa dibuktikan bahwa harta tersebut merupakan harta bawaah yang diperoleh dari warisan, maka dapat dikeluarkan dari objek gugatan pembagian harta bersama.

Demikian jawaban kami, semoga bermanfaat.

Dasar Hukum:

  1. Undang-Undang Nomor i Tahun 1974 tentang Perkawinan sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2019 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan;
  2. Undang-Undang Nomor seven Tahun 1989 tentang Peradilan Agama sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama dan diubah kedua kalinya dengan Undang-Undang Nomor 50 Tahun 2009 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama;
  3. Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 1991 tentang Penyebarluasan Kompilasi Hukum Islam.

Referensi:

  1. Abdul Manan.
    Aneka Masalah Hukum Perdata Islam di Indonesia. Djakarta: Kencana, 2006;
  2. Ismail Muhammad Syah.
    Pencaharian Bersama Suami Isteri di Republic of indonesia. Jakarta: Bulan Bintang, 1978;
  3. Nur Hikma H dan Muh. Jamal Jamil.
    Analisis Putusan Perkara Pembatalan Hibah Terhadap Anak di Pengadilan Agama Sungguminasa Kelas IB (Studi Kasus Nomor 765/Pdt.G/2015/PA.Sgm). Qadauna, Vol. I Edisi Khusus Oktober 2020.

Putusan:

Putusan Pengadilan Agama Sungguminasa Nomor 765/Pdt.Thou/2015/PA.Sgm.


[2] Pasal 171 huruf east KHI

[3] Pasal 1 huruf f KHI

[4] Pasal 87 ayat (1) KHI

[5] Abdul Manan.
Aneka Masalah Hukum Perdata Islam di Indonesia. Jakarta: Kencana, 2006, hal. 109

[6] Ismail Muhammad Syah.
Pencaharian Bersama Suami Isteri di Indonesia. Djakarta: Bulan Bintang, 1978, hal. 41-42

[7] Pasal 85 KHI

[8] Pasal 88 KHI

[9] Pasal 97 KHI

[11] Nur Hikma H dan Muh. Jamal Jamil.
Analisis Putusan Perkara Pembatalan Hibah Terhadap Anak di Pengadilan Agama Sungguminasa Kelas IB (Studi Kasus Nomor 765/Pdt.1000/2015/PA.Sgm). Qadauna, Vol. I Edisi Khusus Oktober 2020, hal. 347

Tags:

Gono Gini Rumah Yang Dibangun Di Atas Tanah Warisan

Source: https://www.hukumonline.com/klinik/a/bisakah-hibah-tanah-dibatalkan-agar-menjadi-harta-gono-gini-lt60cc7617a0ad1

Check Also

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal

Xls Rab Bangunan Rumah Tinggal Rencana Anggaran Biaya (RAB) Bangunan Tahun 2020 File Sofcopy Dalam …